Blog

Pindah Tempat

Sampai September tahun ini, budiernanto dot com masih ada. Tapi setelahnya, saya pindah ke papermaya dot com ya. See you all in there, thanks for open up this blog always even get nothing, hahaha.

 

Salam-salami,

 

Budi Ernanto

People

Dagelan

Saya suka ngerasa lucu sendiri kalau lihat ada orang marah-marah di TV, khususnya kalau di acara hiburan atau di pemberitaan. Kenapa? Karena saya berpikir mereka yang marah-marah itu ngga beneran emosi.

Apalagi kalau bukan seperti yang sebuah lagu jadul bilang, dunia ini panggung sandiwara. Jadi menurut saya, mereka yang doyan marah-marah di muka umum itu adalah aktor kawakan.

Soalnya heran juga ya, ada orang yang betah dirinya dirasukin emosi dan mencak-mencak ngga ada berhentinya. Makanya saya simpulkan mereka itu lagi ngelakonin sebuah dagelan. Iya ngga, sih? Hehehe.

Blog

Penamaan

Alamat blog ini pakai nama saya. Tapi blog ini punya nama lain, Paper Maya. Kalau saya cek di Google, ya ngga ada sih perusahaan atau apa lah yang pakai nama itu.

Dan saya males juga sok mau patenin nama Paper Maya di Kementerian Hukum dan HAM, haha.

Terus kenapa gitu saya buat posting ini? Yaa cuma fyi aja ke orang-orang, kalau anggap ga penting, sok atuh tutup jendela, atau buka tautan baru. 

Blog Milestone

Kembali Posting

Mengisi blog ini sama susahnya seperti saya yang ribet sama urusan makan. Prinsip saya, selama makan permen manis bisa nunda laper untuk beberapa jam, untuk apa saya harus repot jalan ke warteg, ya kan?

Begitu juga dengan ngeblog, pikiran saya sih bisa posting dalam hitungan jari selama setahun, saya masih seorang blogger. Tapi dampaknya ya cukup serius juga. Kurang makan teh jadinya kurus. Jarang posting jadinya ga ada yg blogwalking ke blog ini.

Dan emang sih, sejak blog ngga berjaya lagi dan saya yang mulai asyik nyari duit (baca: kerja), ngeblog jadi sesuatu yang sangat-sangat susah buat dilakukan. Padahal mah, sembari di kamar mandi dan merenung di kloset banyak banget kepikiran ide buat nulis. Pas lagi macet-macetan di jalan juga gitu, tapi kok ya tetep aja males.

Nah itu dia kali ya, males jadi kendala utama. Kaya waktu saya males ke warteg buat ngisi perut gitu. Ngomong-ngomong, saya males ke warteg tuh tetep punya duit loh ya. Urusan pelit atau ngga, ya entah lah, hehe.

Balik lagi, saya tuh punya banyak hal buat ditulis, tapi ujung-ujungnya cuma terlontarkan via twitter. Apalah artinya? Follower di twitter kan ga cuma langganan lini masa saya, jadi percuma juga ketika saya ngetweet hal yang menarik, pasti kalah isu dibanding berita online yang judulnya menggoda.

Nah, berarti apa yang saya kudu perbuat? Bingung, tapi untuk awal, posting ini moga-moga bisa jadi bukti bahwa saya tetep pingin ngeblog. Saya mau Anda jangan terlalu ngarep agar saya tetep aktif posting, tapi tegur saya secara langsung, biar saya bisa langsung nulis. Jangan lupa juga ingetin saya makan yah, kalau saya mati kelaperan, boro-boro juga bisa mikir mau nulis apa sembari duduk di toilet.

Blog

Tahap Perbaikan

Sedang diperbaiki, awas kepala!!!

read more »